JOGLOSEMAR.CO Berita Utama Internasional AS Tuding Militer China Curi Data Penting

AS Tuding Militer China Curi Data Penting

762
BAGIKAN
PERETAS KOMPUTER—Iniah lokasi Unit 61398 milik Angkatan Bersenjata China di Shanghai yang dituding Amerika Serikat sebagai kekuatan yang paling mungkin berada di balik serangkaian peretasan tingkat tinggi. Daily Mail
PERETAS KOMPUTER—Iniah lokasi Unit 61398 milik Angkatan Bersenjata China di Shanghai yang dituding Amerika Serikat sebagai kekuatan yang paling mungkin berada di balik serangkaian peretasan tingkat tinggi. Daily Mail

WASHINGTON–Perusahaan jasa keamanan yang berkantor di Amerika Serikat menuduh unit militer khusus China berada di balik serangkaian peretasan tingkat tinggi.

Dalam laporannya, perusahaan Mandiant menemukan Unit 61398 milik Angkatan Bersenjata China yang berbasis di Shanghai sebagai kekuatan yang paling mungkin berada di balik serangkaian peretasan. Mandiant meyakini, unit militer itu melancarkan serangan terus menerus terhadap berbagai sektor industri.

“Tugas Unit 61398 dianggap oleh China sebagai rahasia negara, tetapi kami meyakini unit tersebut terlibat dalam Operasi Jaringan Komputer yang berbahaya,” kata Mandiant dalam laporan yang dikeluarkan di Amerika Serikat. Unit 61398 terletak di distrik Pudong, Shanghai, pusat keuangan dan perbankan Cina.

Menurut Mandiant, unit tersebut mungkin mempunyai ribuan staf yang mahir berbahasa Inggris dan menguasai operasi jaringan serta program komputer. Laporan Mandiant menyebutkan, unit militer itu telah mencuri data ratusan terabyte dari berbagai industri khususnya di Amerika Serikat.

Fokus laporan perusahaan jasa keamanan itu adalah satu kelompok yang disebut APT1, singkatan dari Advanced Persistent Threat, yang mencuri data-data penting termasuk data energi AS.

“Kami meyakini APT1 mampu melancarkan serangan spionase maya secara ekstensif dan dalam waktu lama karena mendapat dukungan langsung dari pemerintah,” ujar Mandiant, dikutip BBC, Selasa (19/2).

Kementerian Luar Negeri China menyatakan, laporan memuat tuduhan-tuduhan tak didukung fakta tetapi hanya berdasarkan data elementer. Detik