Karena Batal Puasa

Karena Batal Puasa

653

GARA2 BATAL PUASADul Kenthut punya pengalaman ngisin-ngisini saat puasa kemarin. Ceritanya, saat itu sedang bulan Ramdan. Dul Kenthut yang saat itu masih duduk di bangku sekolah menengah atas, tidak ketinggalan turut menjalankan puasa.

Meski porsi makannya di hari-hari biasa cukup gila-gilaan, tapi dia cukup mampu mengendalikan saat bulan puasa. Selain teman-teman sekolahnya cukup mendukung, seluruh keluarganya juga menjalankan puasa. Terpaksa atau tidak, ia tidak akan pernah menemui makanan di lemari makan. Kecuali sambal sisa sahur.

Tapi hal itu menjadi goyah saat ia beralih ke komunitas pergaulan yang lain. Seperti siang itu. Dul Kenthut yang baru pulang dari sekolah, bertemu dengan teman saat SMP. Namanya Jim Belong. Betapa girangnya Dul Kenthut, karena ia sudah cukup lama tidak bertemu dengan Jim Belong.

Wah… piye kabarmu Jim?” tanya Dul Kenthut kegirangan.

Apik, Dul. Kamu sekolah di mana?” sahut Jim Belong.

“Di SMA 1. Kamu sendiri sekolah di mana, Jim?” Dul Kenthut balik tanya.

“Sekolah di SMA nol, alias ndak sekolah, Dul. Lha wong aku wis ora kuat mikir. Nonton tulisan wae wis cumleng sirahku, Dul. Mending aku kerja mbantu bengkel kakakku di Jakarta. Kebetulan aku pulang kampung selama seminggu, nunggu ayahku yang sakit-sakitan,” terang Jim Belong.

Puas ngobrol, Jim Belong mengajak Dul Kenthut makan. Dul Kenthut semula menolak karena sedang puasa. Tapi rupanya bujukan Jim Belong lebih maut, membuat Dul Kenthut klepek-klepek dan manut saja diajak masuk ke rumah makan. Saat sedang makan sambil ndelik-delik, tiba-tiba masuk seseorang yang diduganya sama sekali, yaitu Bu Moly Geli, guru bahasa Inggrisnya.

“Lho? Ndak puasa ta, Dul?” tanya Bu Moly Geli sambil mesem meledek. Dul Kenthut yang baru moco-moco dengan mulut penuh makanan, langsung abang ireng tak bisa menjawab. Bu Moly yang rupanya membeli lauk untuk buka puasa nanti hanya bisa geleng-geleng kepala. Sementara Jim Belong ngekek-ngekek geli.

BAGIKAN