JOGLOSEMAR.CO Berita Utama Awal Pekan, Rupiah Melemah Jadi 12.574 per Dolar

Awal Pekan, Rupiah Melemah Jadi 12.574 per Dolar

188
BAGIKAN
Ilustrasi: Maksum Nur Fauzan
Ilustrasi: Maksum Nur Fauzan

JAKARTA – Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta Senin (2/2/2015) pagi bergerak melemah sebesar 87 poin menjadi Rp12.574 dibandingkan sebelumnya di posisi Rp12.487 per dolar AS.

“Laju rupiah masih melanjutkan pergerakan negatifnya. Adanya pelonggaran moneter di Singapura dan India memicu permintaan mata uang safe heaven yakni dolar AS meningkat,” kata Kepala Riset Woori Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada di Jakarta, Senin.

Ia menambahkan meski bank sentral AS (the Fed) belum memberikan indikasi adanya kenaikan suku bunga dalam waktu dekat, namun perbaikan perekonomian Amerika Serikat membuat laju dolar AS kian meningkat terhadap rupiah.

“Sentimen rupiah tidak banyak perubahan, saat ini diharapkan data inflasi dan neraca perdagangan Indonesia yang akan diumumkan badan pusat statistik (BPS) mencatatkan hasil positif sehingga menopang mata uang domestik,” katanya.

Ekonom Samuel Sekuritas Rangga Cipta menambahkan bahwa mata uang rupiah melemah bersama beberapa mata uang di Asia, akan tetapi potensi penguatan masih terbuka, terlihat “yield” di pasar surat utang negara (SUN) bertenor 10 tahun kembali turun hingga 7,179 persen.

“Siang ini (Senin, 2/2/2015) pasar menunggu data inflasi Januari yang diperkirakan turun. Sementara itu neraca perdagangan Desember diperkirakan surplus tipis. Diharapkan sesuai ekspektasi dan rupiah kembali menguat hari ini,” katanya.

Antara