JOGLOSEMAR.CO Berita Utama Jalur Pendakian di Gunung Slamet Masih Ditutup

    Jalur Pendakian di Gunung Slamet Masih Ditutup

    237
    BAGIKAN
    Gunung Slamet
    Gunung Slamet

    PURBALINGGA – Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga (Dinbudparpora) Kabupaten Purbalingga hingga saat ini masih menutup jalur pendakian Gunung Slamet di Pos Bambangan. Karena gunung tertinggi di Jawa Tengah itu masih berstatus Waspada.

    “Kami akui banyak wisatawan atau pendaki yang ingin mendaki ke puncak Gunung Slamet, dan mereka pun telah mendatangi Pos Pendakian Bambangan di Desa Kutabawa, Kecamatan Karangreja,” kata Kepala Bidang Pariwisata Dinbudparpora Purbalingga Prayitno di Purbalingga, Selasa (3/2/2015).

    Kendati demikian, dia mengatakan pihaknya tetap tidak melayani penjualan tiket pendakian dan melarang mereka mendaki Gunung Slamet yang masih berstatus Waspada.

    Menurut dia, pihaknya juga telah berkoordinasi dengan Pos Pengamatan Gunung Api Slamet di Desa Gambuhan, Kecamatan Pulosari, Kabupaten Pemalang, maupun Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) di Bandung, Jawa Barat.

    “Status Gunung Slamet memang sudah diturunkan dari ‘Siaga’ menjadi ‘Waspada’, namun masih berbahaya untuk pendakian karena radius bahayanya masih mencapai 2 kilometer dari puncak. Oleh karena itu, kami tetap menutup jalur pendakian melalui Pos Bambangan,” jelasnya.

    Meskipun jalur pendakian Pos Bambangan masih ditutup, dia mengatakan empat pendaki dilaporkan nekat mendaki Gunung Slamet melalui jalur pendakian di Kabupaten Tegal, beberapa waktu lalu. Menurut dia, keempat pendaki tersebut selanjutnya turun melalui Pos Bambangan di Purbalingga.

    Sumarwoto | Antara