JOGLOSEMAR.CO Berita Utama Kisah Salamun, Pecandu Uap Bensin Asal Bangka Belitung

Kisah Salamun, Pecandu Uap Bensin Asal Bangka Belitung

359
BAGIKAN

MINUMAN DIKIRA BENSINBANGKA TENGAH – Wakil Bupati Bangka Tengah, Provinsi Bangka Belitung, Patrianusa Sjahrun mengatakan, Salamun (18) warga Pasir Garam, Kecamatan Simpangkatis, membutuhkan penanganan medis untuk menghilangkan kecanduan mengonsumsi bahan bakar minyak jenis bensin.

“Saya sudah melihat kondisi pemuda tersebut, ini pertama kali saya melihat kasus ketergantungan atau kecanduan bensin,” ujarnya.

Menurut dia, pemuda tersebut harus dibawa ke psikiater atau dilakukan penanganan medis secara serius karena kebiasaan menghirup aroma dan meminum besin jelas berdampak terhadap kesehatannya.

“Saya sempat berbincang dengan Salamun, sepanjang pembicaraan tidak ada masalah dengan syarafnya. Salamun bicara seperti pemuda normal lainnya, namun kondisi fisiknya lemah,” ujarnya.

Patrianusa sudah memerintahkan tim medis untuk menangani kebiasaan buruk pemuda tersebut, sebelum membahayakan bagi kesehatannya.

“Ketergantungannya terhadap bensin sangat tinggi, bahkan tidak memiliki semangat hidup jika dalam sehari tidak mengonsumsi dan menghirup aroma bensin,” ujarnya.

Bahkan kata dia, pemuda pecandu bensin itu tidak jarang mencuri bensin di dalam tangki kendaraan orang untuk bisa mendapatkan barang tersebut.

“Tingkat kecanduannya terhadap bensin sudah tinggi, kasihan juga melihatnya maka perlu penanganan medis untuk menghilangkan kebiasaan buruk tersebut,” ujarnya.

Sementara Salamun mengaku, kecenderungan dirinya mengonsumsi bensin sudah berlangsung lama dan hingga sekarang sudah menjadi kebutuhan sehari-hari.

Salamun mengaku tidak memiliki semangat hidup tanpa mengonsumsi bensin, sehingga beberapa liter bensin selalu dicari setiap harinya.

Ia mengaku tidak hanya dirinya, tetapi ada sejumlah pemuda lainnya yang juga menjadi pecandu bensin.

Awalnya hanya ikut-ikutan saja, namun kemudian menjadi ketergantungan dan kebutuhan setiap hari.

ANTARA