JOGLOSEMAR.CO Berita Utama Melamun saat Stres Bisa Memperburuk Perasaan

Melamun saat Stres Bisa Memperburuk Perasaan

322
BAGIKAN
Ilustrasi: dok Soloblitz
Ilustrasi: dok Soloblitz

STRATEGI Anda menghadapi masalah yang menyebabkan stres dapat mempengaruhi bagaimana perasaan Anda keesokan harinya.

Sebuah studi terbaru dalam  Journal of Gerontology: Psychological Sciences, memperlihatkan, melamun sembari berpikir masalah itu selesai dengan sendirinya, justru dapat membuat perasaan Anda merasa lebih buruk di hari berikutnya.

Para peneliti sampai pada kesimpulan ini setelah mengamati 43 orang dewasa yang kebanyakan perempuan, berusia 60 dan 96 tahun. Mereka lalu meminta para partisipan ini mengisi catatan harian selama sembilan hari. Catatan ini memuat riwayat perasaan, kesehatan fisik, stres yang mereka prediksi di masa depan dan bagaimana cara mereka bersiap menghadapinya.

Para peneliti lalu mengkategorikan penyelesaian masalah dalam empat mekanisme koping yakni aktif berpikir mengapa masalah terjadi, berpikir langkah-langkah yang dibutuhkan sebagai solusi masalah, diam saja serta melamun sambil berpikir masalah akan selesai sendirinya.

Hasil penelitian memperlihatkan, perilaku orang-orang mengatasi stres berubah tergantung konteks stres yang dihadapinya. “Temuan ini memberi tahu kita satu orang bisa menggunakan beberapa mekanisme koping dari waktu ke waktu,” kata asisten profesor psikologi dari North Carolina State University, Shevaun Neupert seperti dilansir LiveScience.

Di samping itu, hal yang tak kalah penting, hasil penelitian menunjukkan, partisipan yang melamun dan diam saat mengalami stres, berada dalam kondisi perasaan yang lebih buruk. Mereka juga dilaporkan mengalami masalah kesehatan yang lebih banyak keesokan harinya. Para peneliti menekankan, hasil studi ini merupakan temuan awal yang mengisyaratkan penelitian lebih lanjut untuk menemukan strategi yang lebih baik dalam menghadapi masalah.

Lia Wanadriani Santosa | Antara