JOGLOSEMAR.CO Berita Utama Pemerintah Diharap Tak Membunuh Pertanian Tembakau

    Pemerintah Diharap Tak Membunuh Pertanian Tembakau

    261
    BAGIKAN
    KOMODITAS TEMBAKAU-Tanaman tembakau  masih menjadi andalan petani di lereng Merapi-Merbabu,  hingga saat ini belum ada komoditas lain yang mampu menggantikan tembakau mereka. Joglosemar|Ario Bhawono
    KOMODITAS TEMBAKAU-Tanaman tembakau masih menjadi andalan petani di lereng Merapi-Merbabu, hingga saat ini belum ada komoditas lain yang mampu menggantikan tembakau mereka. Joglosemar|Ario Bhawono

    SEMARANG- Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) Jawa Tengah berharap pemerintah tidak mengikuti aksesi FCTC (Framework Convention on Tobacco Control) atau Kerangka Kerja Konvensi Pengendalian Tembakau karena berpotensi merugikan petani tembakau.

    “Kami berharap pemerintah saat ini memandang industri hasil tembakau secara objektif dan bijaksana,” kata Ketua APTI Jateng Trianto di Semarang, Rabu (4/2/2015).

    Aksesi adalah tindakan formal satu negara yang merupakan penegasan keterikatan terhadap perjanjian tertentu di tingkat internasional. Dalam hal ini, Indonesia merupakan salah satu negara yang belum mengikuti aksesi FCTC.

    Pihaknya juga berharap pemerintah tetap mempertahankan tembakau sebagai komoditas strategis perkebunan. Selain itu, industri tembakau bisa dijadikan sebagai industri prioritas nasional dengan tetap menjalankan acuan industri tembakau yang telah disepakati berlaku hingga 2025.

    Acuan tersebut di antaranya mengatur tentang indikator pencapaian, yaitu meningkatnya produksi rokok menjadi 240 miliar batang pada 2010 dan pada 2025 sebesar 260 miliar batang.

    Selain itu, meningkatnya nilai ekspor tembakau sebesar 15 persen per tahun dari 397,08 juta dolar AS pada 2008 menjadi 1.056,24 juta dolar AS pada 2015.

    Dia menjelaskan tembakau merupakan komoditas pertanian yang sudah turun-temurun dibudidayakan di Indonesia dan memiliki nilai ekonomi yang tinggi.

    Di samping itu, tembakau merupakan tanaman yang cocok di iklim tropis, salah satunya Indonesia.

    “Kami menganggap pemerintah belum dapat memberikan solusi ekonomi yang cukup efektif seandainya konversi tanaman tembakau diterapkan. Tanpa solusi tersebut, keputusan pemerintah untuk meratifikasi FCTC merupakan bumerang yang dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi nasional,” katanya.

    Setiap tahun, hasil panen komoditas tembakau mencapai Rp100 triliun. Sejumlah daerah di Jateng yang menjadi sentra pertanian tembakau, di antaranya Temanggung, Demak, Grobogan, Blora, dan Klaten.

    Pada 2013, dari luas lahan 41,8 hektare, produksi tembakau di Jateng bisa mencapai 27,87 ribu ton. Diharapkan jumlah tersebut bisa terus meningkat seiring dengan terbentuknya kepengurusan APTI Jateng yang sebelumnya mengalami kevakuman selama lima tahun.

    “Pada dasarnya hingga saat ini belum ada komoditas pengganti tembakau yang memiliki kualitas sama, kami berharap pemerintah memperhatikan kondisi ini,” katanya.

    ANTARA|Aris Wasita