JOGLOSEMAR.CO Berita Utama Pertengahan Februari, Harga Solar Kemungkinan Turun Lagi

Pertengahan Februari, Harga Solar Kemungkinan Turun Lagi

198
BAGIKAN
Petugas mengisi solar subsidi di SPBU Ring Road Mojosongo, Selasa (16/08/2014). Pertamina membatasi pengiriman BBM bersubsidi mengakibatkan antrean panjang | Maksum Nur Fauzan
Ilustrasi: Joglosemar/ Maksum Nur Fauzan

JAKARTA – Pemerintah kemungkinan akan menurunkan harga solar bersubsidi dari sebelumnya Rp6.400 menjadi Rp6.200 per liter pada pertengahan Februari 2015.

“Tunggu saja,” kata Sekretaris Jenderal Kementerian ESDM M Teguh Pamuji di Jakarta, Kamis (12/2/2015).

Ia mengaku belum mengetahui secara pasti kapan pengumuman maupun pemberlakuan penurunan harga solar subsidi tersebut. Sebelumnya, Pelaksana Tugas Dirjen Migas Kementerian ESDM I Gusti Nyoman Wiratmadja mengatakan pemerintah akan memberlakukan penurunan harga solar bersubsidi mulai 15 Februari 2015.

Sementara pengumuman penurunan harga solar dilakukan pada 12-13 Februari 2015. Teguh menambahkan, penurunan harga solar bisa dilakukan menyusul perkembangan harga minyak dunia yang lebih rendah dari periode sebelumnya. “Selain juga, penurunan ini terkait kesepakatan rapat dengan Komisi VII DPR beberapa waktu lalu,” ujarnya.

Pada kesimpulan rapat kerja Komisi VII DPR dengan Menteri ESDM Sudirman Said, Rabu (4/2/2015), Komisi VII DPR meminta Menteri ESDM untuk menurunkan harga minyak solar bersubsidi, yang perhitungan dan pelaksanaannya diserahkan kepada pemerintah sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Dalam rapat pada Selasa (3/2/2015), sejumlah Anggota Komisi VII DPR sebenarnya meminta penurunan harga solar dilakukan secepatnya. Padahal, pemerintah baru saja memutuskan harga solar berlaku per 1 Februari 2015 yakni Rp6.400 per liter. Namun akhirnya disepakati penetapan waktu penurunan harga solar diserahkan ke pemerintah dan pemerintah memilih 15 Februari 2015.

Kelik Dewanto | Antara