JOGLOSEMAR.CO Berita Utama Polisi Tangkap Feriyani Lim, Pelapor Abraham Samad

Polisi Tangkap Feriyani Lim, Pelapor Abraham Samad

381
BAGIKAN
ilustrasi
ilustrasi

MAKASSAR– Polda Sulawesi Selatan-Barat menetapkan Feriyani Lim sebagai tersangka. Dia dijerat pasal pemalsuan dokumen yang digunakan untuk membuat paspor. Perempuan asal Pontianak, Kalbar, ini juga merupakan pelapor atas dugaan pemalsuan dokumen, dia melaporkan Abraham Samad dalam laporan ke Bareskrim Polri.

“Memang benar Direktorat Reskrimum (Polda Sulselbar) telah menangani kasus dugaan pemalsuan surat dengan tersangka atas nama Feriyani Lim,” kata Kabid Humas Polda Sulselbar Kombes Endi Sutendi, Senin (2/2/2015).

Yang melaporkan Feriyani adalah Chairil Chaidar Said, yang merupakan salah seorang anggota lembaga swadaya masyarakat (LSM). Tidak disebutkan LSM yang dimaksudkan Endi.

Laporan dilayangkan Kamis 29 Januari 2015 pekan lalu ke Bareskrim Polri. “Di Bareskrim Polri kemudian dilimpahkan ke Polda Sulsel tanggal 29 Januari 2015, kemudian ditindaklanjuti oleh penyidik Dit Reskrimum Polda Sulsel,” beber Endi.

Bermula di 22 dan 23 Februari 2007 ketika tersangka Feriyani Lim mengajukan permohonan pembuatan paspor ke Kantor Imigrasi Makasar, Sulawesi Selatan. Perempuan kelahiran 5 Februari 1986 ini melampiran beberapa dokumen dalam permohonan, salah satunya adalah dengan menggunakan Kartu Keluarga yang beralamat di Jl. Boulevard Ruby II, RT 003/005, Kelurahan Masale Kecamatan Panakukang, Makasar.

“Kartu Keluarga yang beralamat di Jl Boulevard Ruby II, No 48, RT 003/005, Kelurahan Masale kecamatan Panakukang, atas nama Kepala Keluarga Inisial AS,” jelas Endi.

Namun, Feriyani yang kemudian menggunakan alamat rumah itu tidak menulis Abraham Samad sebagai kepala keluarga dalam Kartu Keluarga itu. “Ayah Ngadiyanto dan Ibu Hariyanti. Bahwa ijazah SLTP atas nama tersangka Feriyani Lim tertera nama ibu Mariyanti,” beber Endi.Sementara itu penyidik menemukan adanya bukti bahwa Feriyani Lim terdaftar di alamat Apartemen Kusuma Chandra Tower III/22- K, RT 4/1, Senayan.

“Yang mana Kepala Keluarga dengan nama ayah Ng Chiu Bwe, Ibu Lim Miaw Tian, sehingga terlihat bahwa terjadi perbedaan identitas orang tua tersangka Feriyani Lim,” jelas Endi.

Penyidik bergerak cepat dengan memeriksa saksi-saksi, antara lain pelapor, Imigrasi, Ketua RT, kelurahan, kecamatan, pihak kantor Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) Kota Makasar.

Adapun penyidik menjadwalkan pemeriksaan terhada Feriyani hari ini. “Namun tersangka sampai pukul 14.30 Wita belum datang memenuhi panggilan penyidik,” ujarnya.

Adapun penyidik menjerat Feriyani dengan perkara pemalsuan dokumen atau tindak pidana administrasi kependudukan sebagaimana dimaksud dalam rumusan pasal 263 ayat (1), (2) subsidair pasal 264 ayat (1), (2) lebih subsidair pasal 266 ayat (1) (2) KUHP, dan atau pasal 93 UU RI 23/2006 tentang Administrasi Kependudukan yang telah diubah UU 24/2013.

 detikNews|Andri Haryanto