JOGLOSEMAR.CO Berita Utama Sutan Bhatoegana Ajukan Praperadilan dan Tuntut Ganti Rugi KPK Rp300 Miliar

Sutan Bhatoegana Ajukan Praperadilan dan Tuntut Ganti Rugi KPK Rp300 Miliar

197
BAGIKAN

Sutan Bhatoegana
Sutan Bhatoegana

JAKARTA – Sutan Bhatoegana, tersangka dugaan tindak pidana korupsi pada pembahasan APBNP Kementerian ESDM tahun 2013 meminta ganti rugi Rp300 miliar ke KPK. Ganti rugi ini diajukan terkait dengan praperadilan yang akan didaftarkan ke PN Jaksel.

“Kalau konteks hukum itu jelas pasal 77 KUHAP, PN berwenang memeriksa memutus sesuai ketentuan, sah atau tidaknya penangkapan, penahanan dan ada rehabillitasi. Dalam konteks ganti rugi, menurut info yang disampaikan klien kami minta Rp300 miliar. Karena kerugian yang diderita secara materil banyak karena situasi yang sesungguhnya tidak peristiwa hukum tapi peristiwa politik,” kata Eggi Sudjana dalam jumpa pers di Jakarta, Kamis (26/2/2015).

Dasar mengajukan ganti rugi merujuk pada Pasal 63 UU Nomor 30/2002 tentang KPK. Pada pasal tersebut seseorang yang dirugikan akibat penyelidikan, penyidikan, penuntutan yang dilakukan KPK secara bertentangan dengan UU KPK dan hukum yang berlaku maka orang tersebut berhak mengajukan rehabilitasi dan atau kompensasi.

Gugatan praperadilan atas penetapan tersangka dan penahanan ini menurut Razman, dikonsultasikan Sutan pada Senin (23/2/2015). Sedangkan surat kuasa penunjukkan pengacara diteken Sutan pada 25 Februari di Rutan Salemba. Tim pengacara menyebut praperadilan diajukan saat ini karena didahului putusan praperadilan Komjen Budi Gunawan. “Momentum ini digunakan. Kenapa sekarang? Wajar, karena sudah ada contoh,” imbuhnya.

Praperadilan diajukan karena Sutan mengaku dirugikan karena penetapan tersangka dugaan tindak pidana korupsi menerima hadiah atau janji terkait penetapan APBN Perubahan tahun 2013. “Padahal Sutan Bhatoegana tidak mengetahui hal itu apalagi menerimanya, maka hal ini terlihat adanya arogansi KPK yang menjurus pada penyalahgunaan wewenang sebagaimana diatur dalam KUHP Pasal 421,” sambung Eggi Sudjana.

Ferdinan | Detik