JOGLOSEMAR.CO Berita Utama BNPB: Pembakaran Hutan dan Lahan di Sumatera dan Kalimantan Masih Marak

BNPB: Pembakaran Hutan dan Lahan di Sumatera dan Kalimantan Masih Marak

102
Hutan di kawasan Sukoharjo terbakar | Foto: Joglosemar/Sofarudin
Ilustrasi kebakaran hutan | Foto: Joglosemar/Sofarudin

JAKARTA– Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan pembakaran hutan dan lahan masih marak dilakukan di Sumatera dan Kalimantan.

“Buktinya, masih banyak titik panas atau “hotspot” yang ditemukan saat operasi darurat asap di kedua wilayah tersebut pada Minggu (13/9) malam. Masih banyaknya hotspot ini mengindikasikan bahwa pembakaran hutan dan lahan masih terus berlangsung bahkan hingga ke Taman Nasional. Pemadaman berhasil dilakukan tapi pembakaran juga masih terus dilakukan,” kata Sutopo kepada ANTARA News melalui pesan singkat di Jakarta pada Senin (14/9/2015).

Di Sumatera, hotspot ditemukan sejumlah 944 ttik yakni di Bengkulu 13 titik, Jambi 186 titik, Sumatera Selatan 542 ttik, Lampung 69 titik, Riau 16 titik, Sumatera Barat 16 titik, Bangka Belitung dua titik dan Kepulauan Riau tiga titik.

Sementara di Kalimantan ditemukan 222 titik panas, Kalimantan Barat sebanyak 26 titik, Kalimantan Selatan 54 titik dan Kalimantan Tengah 142 titik.

“Saat ini asap masih menutup sebagian wilayah Sumatera dan Kalimantan. Asap pekat terdapat di Riau, Sumsel, Jambi, Kalteng dan Kalsel. Dengan kualitas udara di Pekanbaru pada level Sangat Tidak Sehat hingga Berbahaya, Jambi Tidak Sehat, Palembang Sedang, Pontianak Sangat Tidak Sehat, Palangkaraya Baik,” kata Sutopo.

Sekolah masih banyak yang diliburkan di Riau, Jambi, Kalbar dan Kalteng akibat tebalnya kabut asap.

Hingga Minggu malam, jarak pandang beberapa daerah tercatat sebagai berikut: Pekanbaru 1300 meter, Rengat 200 meter, Pelalawan 300 meter, Dumai 200meter, Jambi 350 meter, Palembang 5000 meter, Sedangkan di Kalimantan: Banjarmasih 100 meter, Kalteng 200 meter.

“Upaya pemadaman terus dilakukan, satgas darat di Kalteng sampai hari ini sudah memadamkan 99 hektar lahan terbakar. Di Riau 4.254 hektar berhasil dipadamkan. Sementara pemadaman melalui udara juga dilakukan. Di Kalteng dua heli di Pulau Pisang sebanyak 37 sorti. Di Kalsel satu heli off dan 1 heli baru datang. KKalbar heli off karena sedang maintenance. Di Riau heli tidak bisa beroperasi karena kabut asap. Sumsel dua heli dikerahkan dengan 103 kali sorti. Jambi heli MI dan pesawat Air Tractor tidak terbang, water bombing hanya dengan MI-17,” kata Sutopo.

Sementara pemadaman dengan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) juga dilakukan di Kalbar TMC satu ton dilakuka di Sanggau. Di Riau satu ton dilakukan di wilayah utara Pekanbaru. Sementara di Sumsel tidak dilakukan karena tidak ada awan.

Terkait penegakkan hukum atas pembakar lahan, saat ini di Riau sudah ada 30 orang menjadi tersangka. “Polri melakukan penyelidikan terhadap 13 perusahaan dan 55 sudah orang diperiksa. Di Sumsel Polri melakukan penyelidikan 13 perusahaan. Di Jambi 25 orang tersangka.

Antara

BAGIKAN