Indonesia Incar 103 Medali Emas ASEAN Paragames Singapura

Indonesia Incar 103 Medali Emas ASEAN Paragames Singapura

87
Atlet National Paralympic Committee (NPC) Indonesia cabang olahraga tenis meja mengikuti latihan di gedung olahraga Manahan Solo, Senin (16/03/2015). Rencananya atlet tersebut dipersiapkan untuk mengikuti Asean Para Games (APG) 2015 Singapura. Foto: Maksum N F
Atlet National Paralympic Committee (NPC) Indonesia cabang olahraga tenis meja mengikuti latihan di gedung olahraga Manahan Solo, Senin (16/03/2015). Rencananya atlet tersebut dipersiapkan untuk mengikuti Asean Para Games (APG) 2015 Singapura. Foto: Maksum N F

JAKARTA – Kontingen Indonesia mengincar 103 medali emas pada kejuaraan khusus atlet difabel yaitu ASEAN Paragames 2015 di Singapura, 3-9 Desember dan diharapkan mampu menjadi juara umum.

“Melihat persiapan yang kami lakukan, kami berharap target medali bisa terpenuhi,” kata Ketua Umum National Paralympic Commitee (NPC) Indonesia, Shenny Marbun dalam siaran pers yang diterima media di Jakarta, Jumat (4/9/2015).

Demi menghadapi kejuaraan dua tahunan itu, seluruh atlet saat ini menjalani pemusatan nasional di kompleks Stadion Manahan Solo, Jawa Tengah. Persiapannya sudah dilakukan sejak awal tahun lalu.

Ada 190 atlet difabel yang akan diberangkatkan ke Singapura. Mereka akan turun di 12 cabang olahraga yaitu atletik, bulu tangkis, tenis meja, angkat berat, catur, panahan, seven sideball, tempin bowling, goal ball, renang, menembak dan tenis kursi roda.

Ada beberapa cabang olahraga yang diharapkan menjadi lumbung bagi Indonesia untuk merebut medali emas di antaranya atletik, bulu tangkis, tenis meja, renang dan catur.

Harapan NPC Indonesia untuk kembali yang terbaik bukan tanpa alasan karena atlet yang diturunkan merupakan yang terbaik. Apalagi pada ASEAN Paragames sebelumnya yaitu di Myanmar mampu menjadi juara umum meski harus bersaing ketat dengan Thailand dan tuan rumah.

Pada ASEAN Paragames 2014, Indonesia menjadi juara umum setelah mampu mengumpulkan 99 medali emas, 69 perak dan 49 perunggu.

Bayu Kuncahyo | Antara

BAGIKAN