Ini Dampak Besar Kenaikan Suku Bunga The Fed Versi Bank Dunia

Ini Dampak Besar Kenaikan Suku Bunga The Fed Versi Bank Dunia

74
Ilustrasi: .finances.com
Ilustrasi: .finances.com

WASHINGTON – Bank Dunia pada Selasa (16/9/2015) memperingatkan risiko penurunan besar dalam arus modal ke negara-negara berkembang akibat siklus pengetatan kebijakan moneter AS mendatang.

Jika siklus pengetatan disertai oleh lonjakan dalam imbal hasil (yield) jangka panjang AS, seperti yang terjadi selama taper tantrum pada 2013, penurunan aliran modal ke negara berkembang bisa sangat besar.

Menurut sebuah makalah penelitian baru yang dirilis oleh Bank Dunia menjelang pertemuan Federal Reserve (bank sentral AS) minggu ini untuk membahas apakah akan menaikkan suku bunga.

Menurut Xinhua, istilah taper-tantrum telah banyak digunakan untuk menggambarkan bagaimana pasar bereaksi terhadap komentar Ketua Federal Reserve Ben Bernanke (ketika itu), bahwa Fed mungkin memperlambat atau mengurangi tingkat pembelian obligasi, yang merupakan bagian dari pelonggaran kuantitatif (program stimulus ekonomi)

Penelitiannya menunjukkan lompatan 100 basis poin dalam imbal hasil jangka panjang AS, seperti yang terjadi selama taper tantrum, bisa mengurangi agregat aliran modal ke pasar negara-negara berkembang hingga 2,2 persentase poin dari gabungan produk domestik bruto (PDB) mereka.

Meskipun makalah itu memperkirakan siklus pengetatan itu mungkin tipis namun masih mengandung risiko.

“Risiko diperparah oleh lonjakan terbaru dalam volatilitas di pasar keuangan global dan memburuknya prospek pertumbuhan di negara-negara berkembang,” kata Ayhan Kose, direktur Development Prospects Group, Bank Dunia.

“Sebuah perubahan mendadak dalam selera risiko terhadap aset-aset pasar negara berkembang bisa menular dan mempengaruhi aliran modal ke berbagai negara,” kata Kose.

Antara

BAGIKAN

TINGGALKAN KOMENTAR