Jangan Dibantah. Mayat Pria Ini Masih Bisa Ereksi

Jangan Dibantah. Mayat Pria Ini Masih Bisa Ereksi

107
Ilustrasi: dok.soloblitz
Ilustrasi: dok.soloblitz

PAREPARE– Penemuan jasad seorang pria berumur sekitar 50 tahun di Kota Parepare, Sulawesi Selatan, menggegerkan banyak orang.

Salah satu penyebabnya adalah organ vital mayat tersebut masih dalam kondisi ereksi.

Dalam dunia kedokteran, ereksi yang terjadi pada mayat ternyata mungkin terjadi.

Walau kasusnya jarang dan biasanya terjadi pada kematian akibat kekerasan berat, tetapi ereksi pada mayat bisa terjadi.

Baca Juga :  Wisuda FSRD ISI Surakarta Bertemakan Garden Party

Kasus kekerasan hingga menyebabkan kematian dapat membuat tekanan pada bagian otak besar.

Cedera pada tulang belakang juga bisa menyebabkan ereksi yang sulit dikendalikan pada seseorang yang masih hidup.

Kematian akibat gantung diri atau digantung juga bisa berpengaruh pada organ genital pria dan wanita.

Pada wanita, bagian labia dan klitoris akan sedikit membesar dan mungkin akan keluar cairan atau darah dari vagina.

Baca Juga :  Kepedulian Sido Muncul untuk Pariwisata, Jadikan Rawa Pening Destinasi Wisata Dunia

Pada pria, biasanya akan terjadi ereksi walau tidak terlalu keras, serta pengeluaran urine atau lendir.

Kasus kematian akibat tembakan, cedera pada otak, kerusakan berat pada pembuluh darah, dan kematian akibat keracunan juga bisa memicu ereksi pada jenazah.

Tribunnews

BAGIKAN