JOGLOSEMAR.CO Berita Utama Ketegangan Israel dan Palestina Meningkat di Jerusalem

Ketegangan Israel dan Palestina Meningkat di Jerusalem

67
BAGIKAN
Pengunjuk rasa pro-Palestina berhadapan dengan polisi saat menggelar aksi menentang kekerasan di Jalur Gaza, yang telah dilarang oleh polisi setempat, di Paris, Perancis (19/7). Pengunjuk rasa pro-Palestina bentrok dengan polisi di Paris Sabtu kemarin setelah ditentangnya rencana mereka untuk aksi terencana melawan kekerasan di Jalur Gaza. ANTARA FOTO/REUTERS/Philippe Wojazer
Ilustrasi I ANTARA FOTO/REUTERS/Philippe Wojazer

JERUSALEM – Polisi Israel menangkap tujuh warga Palestina, termasuk lima pemuda, dalam kekerasan yang dipicu ketegangan di pintu masuk kompleks Masjid Al-Aqsa di Kota Tua Jerusalem.

Penangkapan berlangsung di kawasan Palestina Issawiya, di Gunung Scopus Jerusalem, setelah para pemuda melakukan demonstrasi dengan melemparkan batu ke arah polisi, kata sebuah pernyataan.

Pada Sabtu (19/9)/2015 malam, tiga polisi terluka ketika bom mengenai mobil van mereka di Distrik Jabal Mukaber dan delapan warga Palestina ditangkap, termasuk setidaknya tiga pemuda.

Insiden tersebut muncul setelah empat hari bentrokan pekan ini, termasuk pada Jumat (18/9/2015), ketika sebuah roket yang ditembakkan dari Gaza yang dikuasai milisi Hamas menghantam sebuah bus yang diparkir di kota Israel Selatan Sderot tanpa menimbulkan korban jiwa.

Selanjutnya, Israel mengebom sebuah kamp pelatihan Brigade Ezzedine al-Qassam, yang merupakan cabang bersenjata Hamas. Tidak ada korban dalam insiden tersebut.

Kompleks yang dikenal umat Muslim sebagai Al-Haram al-Sharif ( Tempat Suci), adalah tempat suci terkenal bertahtakan emas, Dome of the Rock serta Masjid Al-Aqsa berada.

Situs paling suci ketiga dalam Islam itu diyakini sebagai tempat Nabi Muhammad melakukan perjalanan malam ke surga atau yang disebut Isra Miraj.

Sebagai lokasi keberadaan tempat-tempat suci Yahudi, situs itu dikenal sebagai Temple Mount, yang diizinkan untuk dikunjungi tetapi tidak bisa dijadikan tempat berdoa untuk menghindari peningkatan ketegangan.

Antara