Panitia Menjamin Pemberian Hadiah Pemenang Piala Presiden 2015 Tak Tertunda

Panitia Menjamin Pemberian Hadiah Pemenang Piala Presiden 2015 Tak Tertunda

90

logo piala presidenJAKARTA– Penyelenggara menjamin hadiah bagi tim-tim pemenang turnamen Piala Presiden 2015 tak akan tertunda karena sudah dipersiapkan sebelumnya.

“Hadiah tidak akan tertunda dan segera kami berikan kepada yang juara karena itu hak mereka nantinya,” ujar Ketua Panitia Pengarah Piala Presiden 2015 Maruarar Sirait ketika dikonfirmasi di Surabaya, Senin (21/9/2015).

Pada turnamen yang diikuti 16 tim tersebut, tim yang menempati peringkat pertama berhak mendapat hadiah Rp3 miliar, peringkat kedua Rp2 miliar, peringkat ketiga Rp1 miliar dan peringkat empat Rp500 juta.

Tidak hanya itu, pemain dengan pencetak gol terbanyak juga akan dihadiahi uang tunai Rp100 juta, pemain terbaik selama turnamen akan mendapay Rp200 juta dan tim yang bermain paling bagus berhak atas hadiah Rp300 juta.

Baca Juga :  Tingkat Konsumsi Ikan Masih Rendah, Warga Trangsan Sukoharjo Galakkan Gemarikan dan Berdayakan Kolam

Mahaka Sports and Entertainment selaku promotor turnamen juga menggandeng perusahaan jasa audi multinasional PriceWaterhouseCoopers untuk memastikan penyelenggaraannya berlangsung profesional.

“Ini menjadi bukti bahwa turnamen bertujuan menjadikan sepak bola Indonesia ke kelas dunia dan mengembalikan kepercayaan masyarakat sepak bola bahwa penyelenggaraannya benar-benar bernuansa olahraga tanpa ada kepentingan lain,” ucapnya.

Politisi PDI Perjuangan itu mengatakan menurut hasil evaluasi sementara, selama babak penyisihan yang berlangsung 30 Agustus hingga berakhirnya pertandingan putaran pertama babak delapan besar 20 September tidak ada kendala berarti dalam turnamen.

Baca Juga :  Akhir Perjalanan Persis GR di Liga 3 Jateng, Takluk Lewat Drama Adu Penalti

Anggota  DPR tersebut mengatakan, 24 pertandingan penyisihan ditambah empat pertandingan di babak delapan besar secara umum berlangsung baik.

“Bukan dilihat dari hasil skor, tapi dari sisi penyelenggaraan yang ternyata sangat baik. Meski tuan rumah, kalau wasit melihatnya layak diberi kartu merah maka pasti dilakukan,” katanya.

Para pendukung tim, menurut dia, juga menunjukkan sikap dewasa.

“Lihat saja mulai penyisihan, bagaimana suporter tuan rumah menyambut baik kedatangan suporter lawan. Terus terang kami sangat gembira dengan apa yang sudah berjalan selama ini,” katanya.

Partai puncak Piala Presiden dijadwalkan berlangsung di Gelora Bung Karno Jakarta pada 18 Oktober.

Antara

BAGIKAN