Rupiah Selasa Pagi Melemah Jadi 14.273 per Dolar

Rupiah Selasa Pagi Melemah Jadi 14.273 per Dolar

37
Ilustrasi: Joglosemar/Maksum Nur Fauzan
Ilustrasi: Joglosemar/Maksum Nur Fauzan

JAKARTA – Nilai tukar rupiah dalam transaksi antarbank di Jakarta pada Selasa (8/9/2015) pagi melemah, bergerak turun tujuh poin dari posisi terakhir menjadi Rp14.273 per dolar AS.

Ekonom Samuel Sekuritas Rangga Cipta mengatakan nilai tukar rupiah kembali melemah mengikuti pelemahan mata uang lain terhadap dolar AS di pasar global bersama ketidakpastian rencana kenakan suku bunga The Federal Reserve Amerika Serikat.

“Ketidakpastian kenaikan suku bunga the Fed menjadi salah satu pendorong nilai tukar rupiah kembali mengalami depresiasi terhadap dolar AS,” katanya.

Baca Juga :  Tujuh Pejabat Baru Sragen Ditantang Sejumlah Tugas Berat, Begini Kata Bupati

Selain itu, dia mengatakan, prospek pertumbuhan ekonomi Indonesia yang masih melambat juga menambah sentimen negatif terhadap rupiah. Melambatnya perekonomian Indonesia mendorong aliran dana asing keluar dari pasar keuangan di dalam negeri.

“Pemerintah yang berencana menerbitkan beberapa peraturan sebagai stimulus untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, secara umum efektivitasnya masih diragukan pasar selama serapan anggaran belum membaik,” katanya.

Namun, menurut dia, Bank Indonesia masih menjaga nilai tukar rupiah. “Tanpa intervensi, rupiah berpeluang kembali melemah lebih dalam, apalagi harga komoditas dunia turun,” katanya.

Baca Juga :  Tingkat Konsumsi Ikan Masih Rendah, Warga Trangsan Sukoharjo Galakkan Gemarikan dan Berdayakan Kolam

Pengamat pasar uang Bank Himpunan Saudara Rully Nova menambahkan peluang rupiah kembali menguat masih terbuka namun sifatnya terbatas. Karena secara fundamental ekonomi Indonesia masih belum mendukung penguatan nilai tukar rupiah.

“Ekonomi yang masih melambat masih menjadi salah satu faktor penahan bagi nilai tukar rupiah untuk menguat secara fundamental,” katanya.

Zubi Mahrofi | Antara

BAGIKAN