JOGLOSEMAR.CO Berita Utama Nasional Brigadir Hanafi Terpaksa Kehilangan Mata Kiri, Karena Kornea Mata Mengalami Kerusakan

Brigadir Hanafi Terpaksa Kehilangan Mata Kiri, Karena Kornea Mata Mengalami Kerusakan

59
BAGIKAN
Dari pihak kepolisian sendiri, timbul beberapa korban. Salah satunya adalah anggota Brimob Kelapa Dua, Brigadir Hanafi. Hanafi kini kritis dan mengalami pecah mata kiri karena disiram air keras dan dipukul menggunakan batu oleh oknum Jackmania. Foto: Facebook
Dari pihak kepolisian sendiri, timbul beberapa korban. Salah satunya adalah anggota Brimob Kelapa Dua, Brigadir Hanafi.
Hanafi kini kritis dan mengalami pecah mata kiri karena disiram air keras dan dipukul menggunakan batu oleh oknum Jackmania. Foto: Facebook

JOGLOSEMAR.co, JAKARTA – Brigadir Hanafi, salah satu anggota polisi korban pengeroyokan kelompok suporter Jakmania, terpaksa harus kehilangan mata kirinya. Pengangkatan mata kirinya tersebut terpaksa dilakukan karena kornea matanya mengalami kerusakan.

“Bola mata kirinya sudah tidak bisa digunakan dan harus diangkat,” ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Awi Setiyono di Mapolda Metro Jaya, Rabu (29/6/2016).

Awi menambahkan, jika tidak dilakukan pengangkatan, hal itu akan berbahaya bagi kesehatan Hanafi. Hal tersebut lantaran korneanya sudah rusak dan jaringan sarafnya juga sudah rusak.

Sementara itu, bagian mata kanan Hanafi, menurut Awi, masih dilakukan pemeriksaan secara intensif.

“Untuk mata kanannya, saat ini masih dilakukan pemeriksaan lebih lanjut,” ucapnya.

Selain Hanafi, anggota polisi yang menjadi korban kericuhan adalah Brigadir Yudha dan Bripda Ibanio yang mengalami luka di dagu akibat lemparan batu.

Lalu, ada Aiptu Muhtadi, anggota Lalu Lintas Polda Metro Jaya yang mengalami luka memar, Brigadir Supriadi, anggota Brimob Kelapa Dua yang mengalami luka di bagian depan kepala, Brigadir Wawan yang mengalami sejumlah luka di kepala dan tangan, serta Iptu Sirajudin, Kanit Provos Polsek Tanah Abang yang mengalami luka di leher dan kepala.

Tribunnews