JOGLOSEMAR.CO Daerah Sragen Buntut Kisruh Lelang, 3 Rekanan Proyek Ini Bakal Menyusul Ajukan Gugatan

Buntut Kisruh Lelang, 3 Rekanan Proyek Ini Bakal Menyusul Ajukan Gugatan

295
BAGIKAN
Kondisi Jembatan Mbejingan di Pilang Masaran yang ambrol dan patah terpaksa harus menerima nasib batal dibangun tahun ini. Foto diambil Kamis (20/7/2017). Joglosemar/Wardoyo

SRAGEN– Jumlah rekanan proyek yang akan mengajukan gugatan hukum buntut pembatalan rekanan yang sempat memenangkan lelang, semakin bertambah. Menyusul PT Darmawangsa, tercatat ada tiga rekanan lain yang juga sudah menyiapkan berkas dan dokumen untuk turut menggugat proses lelang yang dinilai melanggar aturan.

Salah satu rekanan yang juga akan mengajukan gugatan adalah CV Nur. Pemilik CV tersebut, Suroto mengungkapkan dirinya akan ikut mengajukan gugatan karena juga digugurkan bersama 30 rekanan yang sempat menang pada lelang tahap pertama tiga bulan silam.

Kala itu, CV miliknya dinyatakan memenangkan proyek peningkatan Jalan Bonggo menuju perbatasan Karanganyar, di Kedawung dengan nilai tawaran Rp 2,215 miliar. Meski sudah menang dan mendapat bintang (lolos verifikasi), namun kemudian hasil lelang dibatalkan dan dirinya juga ikut digugurkan.

“Alasannya dari dinas harus menunjukkan bukti sertifikati dukungan SNI dari perusahaan. Padahal waktu lelang nggak ada persyaratan itu. Makanya ini saya satu kelompok tiga rekanan untuk lima paket proyek yang semuanya digugurkan juga akan mengajukan gugatan,” paparnya Senin (24/7/2017).

Suroto menguraikan selain dinilai melanggar aturan, gugatan PTUN ditempuh lantaran pencoretan itu berimbas merugikan rekanan yang sudah dinyatakan menang. Ia menggambarkan untuk CV miliknya, sudah mengeluarkan biaya sekitar Rp 8,5 juta untuk penawaran dan
mempersiapkan berkas-berkas serta persyaratan.

Kerugian itu belum untuk mengusur syarat-syarat dari pihak-pihak dukungan atau perusahaan yang nilainya juga tidak sedikit. Untuk rekanan PT yang persyaratannya lebih banyak, nominal kerugian juga lebih besar lagi.

“Kemarin sudah konsultasi dengan pengacara dan ini tinggal menyiapkan bukti-bukti dokumen yang akan diperlukan untuk mengajukan gugatan. Semua sudah positif dan tinggal maju. Padahal saya juga termasuk relawan pendukung pemerintahan ini waktu Pilkada lalu. Banyak keluarkan biaya juga. Tapi ya tetap dicoret, “ tukasnya.

Ketiga rekanan itu menambah panjang daftar gugatan yang disiapkan rekanan menyikapi karut marut proses lelang proyek di Pemkab Sragen. Sebelumnya, pemilik PT Darmawangsa, Rahmat Samsono yang sempat dinyatakan menang tiga paket juga sudah menyiapkan berkas untuk mengajukan gugatan. (Wardoyo)